Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Modal Jualan Sayuran Keliling dan Cara Menjalankannya

Sayuran adalah golongan bahan makanan yang paling sering dimanfaatkan rumah tangga. Banyak yang membutuhkan penjual sayur keliling karena dinilai praktis. Karena yang membutuhkan juga banyak, maka tidak heran jika jualan sayuran keliling bisa dijadikan salah satu usaha menjanjikan.

Jika tertarik untuk menjalankan usaha ini, maka bisa dimulai dengan memahami berbagai seluk-beluknya. Mulai dari berapa perhitungan modal hingga cara menjalankannya. Untuk mengetahui semua aspek tersebut, simak uraian berikut ini:

Modal Awal Jualan Sayur Keliling

cara jualan sayur keliling
Usaha sayur keliling

Untuk mulai jualan sayuran keliling, maka kisaran modalnya juga harus dipahami sejak awal. Rincian modal awal jualan sayur keliling yang dibutuhkan sebenarnya tidak banyak jika kendaraan untuk berkeliling sudah dimiliki. Jadi, dana yang dimiliki bisa dialihkan untuk lainnya.

Baca juga: Peluang bisnis sayuran potong dan tips menjalankannya

Apabila sudah ada kendaraan, maka modal yang dibutuhkan sekitar 3 juta rupiah untuk membeli sayuran, bahan pendukung lain, bahan pokok yang bisa dibawa, serta bahan bakar untuk kendaraan.

Namun kisaran modal tersebut sebenarnya bisa disesuaikan juga dengan apa saja yang akan dijual. Jika jualan sayur keliling pakai motor, maka sayuran yang dibawa tidak akan banyak dan modalnya bisa lebih sedikit.

Namun jika akan berkeliling dengan motor besar sejenis Viar dan Tossa, maka sayuran dan bahan lain yang bisa dibawa akan sangat banyak. Dengan demikian, modalnya akan lebih besar.

Bahan bakar untuk kendaraan juga harus dipertimbangkan dengan baik. Misal memakai motor besar atau motor niaga, maka bahan bakar yang dipakai akan lebih banyak. Kemudian jika berkeliling lebih jauh, maka modal untuk bahan bakar juga akan semakin banyak.

Baca juga: Inilah usaha dagang yang laku tiap hari dan menjanjikan

Cara Jualan Sayuran Keliling

Setelah mengetahui tentang kisaran modal jualan sayuran keliling, maka penting juga untuk tahu bagaimana cara jualan sayur keliling yang bisa diikuti. Apabila aspek cara ini dipahami dengan baik, maka nantinya, proses menjalankan usahanya akan lebih terstruktur dan bisa terhindar dari kegagalan.

Jualan sayur keliling bagi pemula bisa dijalankan dengan sembilan cara utama. Penasaran dengan semua daftar dan penjelasan lengkapnya? Untuk mengetahuinya, simak semua deskripsi dan uraian lengkap di bagian bawah ini:

1. Perhitungan Modal Sejak Awal

Cara pertama yang harus diikuti adalah memperhitungkan modal jual sayur keliling sejak awal. Modal untuk setiap penjual sayuran akan berbeda tergantung kemampuan dan apa saja yang akan dijual. Agar dana yang akan dialokasikan bisa disalurkan dengan baik, maka buat rinciannya sejak awal.

Dengan proses perhitungan ini, maka nantinya proses lanjutan yang akan dilakukan akan lebih tersusun rapi dan akan sesuai dengan perhitungannya. Buat saja rincian modal yang dimiliki, sayuran yang mungkin akan dijual, sampai berapa kisaran dana yang akan dikeluarkan.

Baca juga: Tips usaha sayuran packing modal kecil untung besar

2. Pilih Sayuran yang Segar dengan Banyak Pilihan

Agar pembeli tertarik, maka pastikan untuk menyediakan sayuran segar yang memiliki tampilan terbaik. Selain itu, pastikan juga menyediakan banyak pilihan sehingga pembeli bisa memilih dan membeli yang sesuai dengan keinginannya.

Trik agar proses ini bisa dilakukan, maka sediakan saja satu jenis sayuran dalam jumlah yang tidak terlalu banyak. Sayuran yang lain bisa dimasukkan dalam kendaraan dan sisanya di hari berikutnya tidak banyak. Kemudian, sayuran segar bisa dijual lagi di hari berikutnya.

3. Cari Supplier Terbaik

Untuk menemukan sayuran terbaik dan berkualitas, maka pastikan untuk mencari supplier yang terbaik pula. Proses ini memang tidak bisa dilakukan dengan mudah. Bahkan biasanya, penjual sayur keliling akan memilih supplier seadanya tanpa mempertimbangkan banyak hal.

Oleh karenanya, lakukan proses riset dulu untuk menemukan supplier terbaik. Kalau perlu, tanyakan pada pihak-pihak kompeten yang sudah terbiasa berkaitan dengan dunia sayuran. Dengan demikian, akan didapat supplier terbaik yang sesuai dengan kualitas yang diinginkan.

Baca juga: Tips bisnis cara memasok sayuran ke supermarket

4. Kemas dan Tata yang rapi

Saat akan memasukkan sayuran dalam kendaraan, pastikan untuk melakukan pengemasan dan penataan yang rapi. Dengan demikian, maka pembeli akan lebih mudah menemukan sayuran yang disusun di kendaraan. Sedangkan jika kemasannya rapi, maka pembeli akan semakin tertarik.

Kalau perlu, buat layanan sayuran siap masak yang sudah dikemas sesuai dengan kebutuhan. Misalnya buat sayur sop siap masak, sayur lodeh siap masak, dan yang lainnya. Masukkan sayuran dan bumbunya dalam satu kemasan, kemudian ditawarkan kepada pembeli.

5. Bersihkan Kendaraan Secara Berkala

Cara jualan sayuran keliling selanjutnya adalah dengan membersihkan kendaraan secara berkala. Karena kendaraan adalah bagian yang menjadi media atau tempat sayuran, maka kebersihannya harus terjaga dengan baik. Apabila aspek ini tidak diperhatikan, maka pembeli tidak akan tertarik.

Lakukan saja proses pembersihan secara berkala setiap selesai berjualan. Buang sayuran yang mungkin tertinggal di kendaraan. Karena jika sayuran yang tertinggal dibiarkan, maka saat basi maunya akan sangat mengganggu dan bisa mempengaruhi kualitas sayuran lainnya.

Baca juga: 6+ Tips dan modal awaal jualan sayur di rumah

6. Beri harga Pasaran

Kemudian jangan lupa untuk memberikan harga pasaran yang sesuai. Aspek ini penting untuk dilakukan agar bisa bertahan dalam persaingan untuk waktu yang lama. Meski ingin menarik pembeli, jangan beri harga terlalu murah karena bisa memberikan nilai kerugian yang besar.

Selain itu, jangan memberikan harga terlalu tinggi meski ingin mendapat keuntungan besar. Langkah ini bisa membuat pembeli pergi. Oleh karenanya, beri harga yang sesuai dengan yang ada di pasaran agar pembeli bisa terus datang dan tidak pergi.

7. Berikan Pelayanan Terbaik

Pelayanan yang baik juga harus terus diberikan. Jangan memberikan pelayanan yang buruk atau ketus. Meski suasana hati sedang tidak baik, langkah ini harus tetap diperhatikan dan dilakukan dengan baik selama proses berjualan dilakukan.

Apabila aspek ini diperhatikan dengan baik, maka pembeli akan nyaman untuk berbelanja. Sedangkan jika ketus, maka pembeli akan pergi ke penjual lain. Hal ini akan tetap terjadi meski jenis sayuran yang diberikan sudah sangat menarik dan berkualitas.

Baca juga: Pandungan usaha minimarket sayuran dan buah, bisnis yang sering disepelekan

8. Pahami Risiko dan Solusinya

Saat berjualan sayuran, maka pastikan untuk memahami risiko yang mungkin terjadi. Biasanya, resiko berjualan sayur adalah sayuran yang tidak habis dan harga sayuran yang melonjak secara mendadak. Dua hal ini akan memberikan golongan pengaruh yang besar dalam proses berjualan.

Apabila sudah paham dengan dua resiko besar ini, maka harus tahu bagaimana cara menanggulanginya. Jika sayuran tidak habis terjual, maka lakukan proses penjualan dengan sistem diskon. Sedangkan jika harga mendadak naik, jangan membawa terlalu banyak karena biasanya pembeli akan menurun.

9. Lakukan Perhitungan dan Pembukuan dengan Baik

Cara terakhir yang direkomendasikan adalah melakukan proses pembukuan. Meski usaha yang dijalankan adalah usaha sayur, namun aspek perhitungan dan pembukuannya harus dipertimbangkan dengan baik. Hal ini akan berkaitan langsung dengan keuntungan yang akan didapat.

Jika perhitungan dilakukan dengan baik, maka cara mengambil untung jualan sayur keliling bisa dilakukan dengan terstruktur dan transparan. Namun jika tidak dilakukan dengan baik, maka modal tidak akan kembali dengan mudah dan tidak akan terlihat alur perputaran uangnya.

Baca juga: 25 Pelungan usaha di desa yang petensial dan cepat berkembang

Daftar penjelasan tentang cara jualan sayuran keliling di atas juga sudah dilengkapi dengan perhitungan modalnya. Apabila semua bagian ini diperhatikan dengan baik, maka nantinya proses menjalankannya akan jauh lebih mudah dan lebih terstruktur sejak awal. Terimakasih sudah membaca di Barangku.id.